Beranda Opini Patriarki: Stigma Kelam yang Tak Kunjung Hilang